Nak Dengar Nasi Menangis? Pernah Dengar?



Masa kecik2, saya diajar utk habiskan makanan dlm pinggan. nasi sebiji pun jangan tinggal. Ayah kata nanti nasi tu menangis. Saya pun makan la sampai licin sbb takut nasi tu nangis. Alhamdulillah, sampai saya besar masih amalkan habiskan makanan dalam pinggan, x tinggal sedikit pun. nasib baik tulang tak boleh dimakan.

Sekarang habiskan nasi bukan lagi sebab takut nasi menangis, tapi sbb tau bertapa susahnya nk hasilkan sesuatu makanan tu. nk dpt nasi putih pun perlu tanam daripada padi, dijaga berbulan2 sblm diproses menjadi beras dan dimasak.

Itu baru nasi putih. Lauknya? Setiap kali kita makan nasi, pasti ada lauk-pauk seperti ikan, ayam, daging, sayur dan lain2 lagi. Sedar tak nak hasilkan sejenis lauk tu prosesnya ambil masa yang sangat lama? mengorbankan banyak perkara? Semua barang2 tu sampai ke dapur, dicampur dalam masakan menjadi satu menu. Dimasak dalam masa yang singkat, dimakan dalam masa yang singkat. Tak habis, dibuang begitu sahaja.


Bila tengok video ni, teringat masa kecik2 dulu ayah selalu cerita kononnya dulu2 ada sorang insan tengah basuh pinggan terdengar ada tangisan. Setelah dicari2, rupanya ada sebiji nasi tengah menangis. "Kenapa nangis?" tanya insan tu..

Nasi tu jawab "sebab saya dibuang". Akhirnya insan tu bersihkan nasi tu dan makan. Kesudahannya, dia berasa kenyang selama setahun. Dongeng, tapi pengajarannya berjaya membuatkan saya habiskan makanan. Sebenarnya kisah nasi menangis ni banyak versinya, tetapi lebih kurang sama isinya.

Cerita dongeng dulu2 sebenarnya penuh pengajaran. Pengajaran tu dididik dlm bentuk yang kanak2 suka iaitu CERITA yang akhirnya kanak2 contohi tauladan dalam cerita tersebut.

Kanak2 akan mengingati apa yang diajar secara konsisten kepada mereka ketika kanak2 kecil dan mungkin diamalkan sehingga dewasa.
Terpulanglah samaada ibu bapa dedahkan benda yang baik atau tak baik kepada kanak2 tu. Kalau tunjukkan tauldan yg baik, maka yang baiklah akan jadi ikutan kanak2 sampai dewasa.

kalau dedahkan benda tak baik, maka hasilnya tak baik juga. Kalau manjakan anak ketika kecil, maka lambatlah anak menjadi lasak dan dewasa. Kalau dari kecil dah diajar berdikari, bersusah payah, maka jiwanya akan menjadi kental dan lasak.

Semoga kamu2 yang berpeluang merasai nikmat memperolehi anak, akan mendidik dan memperkayakan anak dengan ilmu agama, ilmu adab dan akhlak yang baik. insyaALLAH.

Kesimpulannya... Dah macam karangan sekolah la pula ada kesimpulan2. Hehehe... :
1. Nak bentuk karakter anak, hendaklah dari kecil. Melentur buluh biarlah dari rebungnya. Bila dah besar, dah susah nak bentuk. Ambil masa nak bentuk.

2. Janganlah membazir makanan. Setiap kali nak memasak/makan, masak dan ambillah makanan sekadar yang boleh dihabiskan sahaja. Jangan ambil berlebihan tamak/ikut nafsu mata sehingga makanan tak habis kerana kenyang dan akhirnya dibuang. Habiskan makanan yang diambil. Kalau tak cukup, tambah la lagi.


www.sunan.my

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana memberi komen/cadangan kepada Sunan.my. Kami akan berusaha membalas secepat mungkin.